Menjadi dokter di ujung dunia….

Ketika kamu dilantik jadi dokter!! Cuman kebingungan….yang akan melandamu!!! Mau praktek dimana? Mau ngambil spesialis? Mau PTT?…enak kalau ortu kita punya uang banyak,,,,dokter terkenal….koneksi di Dinkes banyak….Bagi yang nggakkkk???? Bingung!!!! Haa3

· “ada hantu dak cip disana?” Putri nanya. Saya bilang aja…”kalau di desa tuh malah ada perkumpulannya…contohnya Ikatan Kuntilanak Indonesia..tiap hari jangan kuatir dak didatangi mahluk halus,dari yang cuman nakut-nakutin sampe minta konsultasi kesehatan gratis. Jadi jangan heran sampe jam 2 malem kita tetap harus buka praktek di sana.(pasiennya Gondoruwo, Gerandong, mak Lampir, hantu wewe!!)…kalau kita nekat gak buka 24 jam, tiap malem bakal dicekik samo mahluk halus tersebut… Putri menjerit ketakutan…kemudian bingung!

· Putu bilang “aku mau langsung ngambil spesialis!”….cukup saya beri nasehat”Kita udah 6 tahun mati-matian belajar…sudah jadi dokter! Mau jadi spesialis (6 tahun)! Sudah jadi spesialis mau jadi konsultan (10 tahun)… itu semua mahal!!…masih mau dibiayai semua oleh ortu. Setelah punya gelar dokter..”Benar benar memalukan! Apalagi kebanggaanmu sebagai dokter bila masih bersandar di ketiak orang tuamu”….. inget!!! Mereka semakin tua!!! Semakin dekat ke liang kubur!! Bahagiakanlah mereka, jangan cuman mau bersandar… Mandiri dikit donnnkkkk!!!” putu terduduk lemas….kemudian bingung!!

· Setelah sadar dengan ucapan aku, Puspa bilang “saya mau praktek di desa terpencil!”…saya tidak yakin (secara penampilan luar sih kurang menyakinkan hidup di desa)…saya kasih tau kondisinya…”kamu wanita lemah!!! Secaro kau yang maseh JOMbloo, gek monyet be kau ngomong cakep! Belum lagi kalau ada pemuda yang kau tolak sakit hati terus maen santet, maen perkosa, maen bunuh!! Tahan dak kau di sana BAB di parit, minum air sungai, mandi pake kemben, makan iwak busuk, dak ada sinyal hape, tv, listrik, bahkan gaji kita yang 10juta itu (belum dipotong pajak, uang lancar, uang kesehatan, uang apo lah!!) dikirim melalui merpati pos (saking tidak terjangkaunya)”. Puspa terdiemmmm…termenungggg…akhirnya bingung!

· “Disana ada mall, mini market, atau sejenisnya Dak cip?”Ica penasaran …”. Di desa terpencil tuh jangankan mall, warung be langka nian!! Kalaupun ado cuman jualan nasi, kerupuk, kemplang (iwak busuk)… kalau nak beli beras…yo kau bertani dululah 6 bulan (tunggu panen! Sebelum panen ngutang dulu ke penduduk)… kalau nak baju baru yo dak usah ke sini be! Penduduk di sana tuh setahun sekali beli baju di Kota! Apalagi mau berkosmetik ria…kau ke Paris be! Jangan ke desa terpencil..di sana penduduknya kreatif…kapur dijadike bedak…tanah liat buat maskara…pewarna kue buat perona wajah. Be creative Ca…..Ica merasa putus asa!! Kembali semuanya bingung!

· Habis tamat Verdiansah bercita-cita mau buka praktek pribadi di Kota besar…itu namanya bunuh diri! Alias ga tau diri…kecuali ortu kamu salah satu dokter yang udah punya nama (terkenal gitcuuu!!)…tinggal bilang ke pasien papa “Bu, saya kemarin operasi plastik dan pita suara di Jerman!! Gimana wajah dan suara saya??? Jadi muda lagi kan??”…(itu sih Nipuuuuu!!!! Hi3)…Verdi seolah terbangun dari mimpi!…kemudian bingung!

· Nico Mau PTT…tapi Mau dapet yang di Kota besar…..karena udah “berat ujung” mau menikahi kekasih hatinya (dia tidak mau nikah di desa)..….Begini kondisi sebenarnya! Keuangan ortu cukup (mengenaskan maksudnya); koneksi ortu paling2 dengan tetangga, mamang becak, sopir, pedagang kaki lima; belum lagi kalau kamu minoritas!! Setelah tau kondisinya..tetap mau nunggu antrian PTT yang ada di Kota. Saya cuman mau bilang..”tunggu be sampe suaro kau berubah jadi cak Richard Marx! Tunggu saja!”…..Nico seolah tersadar….kemudian bingung!More…
· Pada akhirnya…….Ria jawab “saya bisa hidup dengan kondisi itu! Saya yakin..”. kami semua terkejut…Putri terkena serangan stroke!! Ica teriak histeris! Saya masih ragu….” Kamu bisa menolong persalinan pake bambu! Kamu bisa seksio di tengah utan sano! Kamu bisa intubasi pake sendok?? Bisa jahit pake tali jemuran?…. sekali lagi Ria jawab “Bisa!!”… kontan nafas Putri tinggal satu-satu, Erti sudah perlu bantuan pernafasan! (Putu dan Agus sudah siap melakukan pernafasan dari mulut ke mulut)

· Saya masih ragu… “bisa kah kau nolong nyabutin gigi singa kalau lagi sakit gigi? Bisa dak kalau tiba-tiba ular kobra konsultasi penyakit kulit! Nolong gajah yang lagi nak beranak””…. Ria jawab kontan “Bisa!!!”….saya langsung menjerit dak keruan!! Ternyata ada juga cewek yang bisa jadi dokter di ujung dunia…..dari sikapnya kita belum tentu yakin dia bisa! Tapi bukan itu esensinya! Semua perbuatan harus dimulai dari niat dulu! Bila Niat aja belum ada gimana bisa yakin bisa melakukannya…Iyo dak ria!!

Ingatlah hai kamu dokter yang baru tamat!! Dunia tidak seindah yang ada di Kota saja…dunia itu luas….masih banyak daerah2 di ujung dunia sana yang membutuhkan dokter…masyarakat di ujung dunia memerlukan pertolongan dan pengabdian kita!!! Semua Dokter! Karena kita adalah dokter…tentunya dokter yang telah bersumpah atas nama KEHIDUPAN!!!! Be a good Doctor ya…..If u can’t!!

Created by : Ncip-by best friend in G_Ev

Popularity: 9% [?]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*
Website