Dokter Indonesia kalah pinter? Ga sudi deh

 Masak di koran ditulis kalau dokter Indo kalah pinter dibanding dokter Singapura….Kurang ajar gak (langsung kukoyakke koran itu, kubakar, kuminum, terus kuludahin yang ngomong)!!! Kalau dibilang Indonesia lebih korup, lebih nepotisme aku percayo (kukasih duit kalau ado yg ngomong)…kalau dibilang kalah dalam pelayanan kesehatan, aku yakin….tapi kalau dibilang Dokter lebih goblok…Dak sudi bangettttt.

Kalau orang mau niat berobat ke Singapura…ya mereka sih rela2 aja diperiksa dari ujung rambut sampe jempol kaki sebelah kiri…mereka juga rela2 ngeluarin duit dalam jumlah juta2 buat rontgen, mri, Ct scan…..Ya jelas aja penyakitnya ketemu!!! Kalau masih gak ketemu itu lah goblok nian dokternya. Kalau di Indonesia ada orang yang mengeluh ‘pusing’…terus kami periksa syaraf, rontgen, Ct scan, mata (jutaan sih harganya)…bisa ditujah, dikejer, diludahin sekampung……kalau dak percaya suruh aja dokter Singapur praktek seperti itu disini.

Teknologi sih emang kalah jauh dari Singapur….tapi kedokteran itu kan science and art, bukan sekedar periksa labor, periksa rontgen…kita kan dibekali sang Pencipta telinga untuk mendengarkan bunyi, mata untuk melihat, mulut untuk berbicara…ya manfaatkanlah!!! Hipocrates aja bilang kalau 80% diagnosis tegak dengan anamnesis dan pemeriksaan fisik saja…gak perlu deh periksa darah/rontgen!!! Kalau buat konfirmasi boleh2 aja….tapi diagnosis berdasarkan itu!!! Nggak bangettt deh…..Hak untuk berobat tuh bukan untuk orang kaya saja, orang miskin juga berhak dan dokter dituntut mampu menggunakan segala kemampuan seefisien mungkin buat kepentingan pasien… Inget kalau cuman diagnosis kita didasarkan atas teknologi lama2 robot yang jadi dokter bukan manusia lagi…..sekali lagi!! Teknologi boleh kita manfaatkan tapi jangan diperbudak oleh teknologi.

Kalau dibilang Indonesia kalah pelayanan kesehatannya!!! Itu sih sudah jelas…disana satpam Rsnya aja senyum melulu apalagi dokternya!! Kalau disini emang kacau!! Satpam ganas (bawak-an nak nabok tu lah), pekarya galak ngadu, perawat cerewet, dokter kurang senyum.terus sistem kesehatan di sana emang lebih bagus, kalau disini ribetnyo minta ampun kalau berobat!! Dari surat RT, RW, Bapak camat, Lurah, Menteri pokoknyo lengkap harus ada baru pacak gratis. Cuman itu aja kok, bukan lebih goblokkk….gak sudiiiii banget dibilang gitu.

Kalau dokter muda di Singapura kurang puas dengan omongan aku ini, yo dateng be ke FK Unsri, kita beradu pemeriksaan fisik ke pasien!!! Gua gak yakin mereka bisa menang meskipun dengan mahasiswa paling bodoh di sini, kalau dengan mereka be seimbang jangan harep bisa ngalahin aku (nah belebeeeehhh narsisnyo ha3)… disini kami berhadepan langsung dengan pasiennnn, gak berhadapan dengan duit pasien…tau nian manfaatke yg namanyo stetoskop! Bunyi Ronkhi lah masuk ke dalem mimpi….mur2, galloppp, bising usus lah jadi makanan sehari-hari. Gak cuman OD (omong doang) di seminar2. We lived in reality here….

Buat dokter muda di FK Unsri…jangan pernah minder!!! Jangan pernah putus asa!!! Jangan pernah nganggep kita gak ada kemampuan!!! Teteplah berjuang atas nama kehidupannnn… Buat orang2 kaya di Indonesia yang bangganya minta ampun kalau berobat ke sana!! Cuman kunasehati kasian deh lho…mana nasionalisme kalian….uang negara dibuang2 ngidupan negara lain. Inget 2/3 rakyat disini masih berada di bawah garis kemiskinan. Buat pengacara yang pernah bilang gak mau berobat lagi ke dokter sini (mau Singapur aja), yo teteplah dengan komitmennya sampe mati gek.

Created by : Ncip-by best friend in G_Ev

Popularity: 9% [?]

3 thoughts on “Dokter Indonesia kalah pinter? Ga sudi deh

  1. gak tau sih kalo di singapura. tapi waktu anak-anak dari eropa ngadain summer school ke UGM. aku ketemu mereka di sardjito. n waktu meriksa pasien di UGD, pemeriksaan fisik mereka top markotop, padahal mereka masih tahun ke-empat dan ke-lima.

    dari 2 orang yang kuamati. dari pemeriksaan fisik aja, mereka sudah berani mastikan fraktur corpus mandibula, padahal residen orthopedinya aja gak yakin, dan setelah difoto ada fissure fracture corpus mandibula dekstra.

    trus ada yang bisa pastikan ada perdarahan di lambung pada pasien KLL cuma dengan perkusi, dokternya juga gak yakin. 5 menit kemudian, pasien muntah darah proyektil.

    jangan terlalu underestimete lah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*
Website