Another side of “dunia kedokteran”

Jadi dokter itu enak!! Eit tunggu dulu….. menjadi istri dokter enak!!! Eit baca dulu yang di bawah ini…punya pacar dokter enak!!! Eit coba rasakan dulu (jangan percaya sebelum merasakan)…jadi anak dokter itu enak!!! Eh, tapi punya orang tua dokter juga belum tentu enak……..Tapi dari kesemua itu belum ada kedengaran di telingaku, ada dokter yang mati kelaparan, mati kehausan, ataupun mati kepanasan (karena tidak punya rumah)….paling yang pernah kudengar dan kubaca. Dokter dibunuh pasiennya! Dokter mati bunuh diri karena tidak kuat mental waktu pendidikan! Dokter mati karena kecelakaan karena pengen cepet-cepet ke tempat praktek!!! Mati kena AIDS atau hepatitis akibat salah suntik waktu ngambil darah/operasi (ini yg paling siallll)!!! Ternyata masih banyak sisi lain di balik dunia kedokteran….kucoba bahas satu persatu.

Sisi lain dunia kedokteran :

  • Langkah pertama di RS…berbaju putih…berlingkarkan stetoskop di bahu..seolah olah tidak meninjak bumi…. Semua mata seakan tertuju pada kita. Kami para dokter muda melangkah yakin, sedikit sombong (pakai baju putih itu lho), bertekad menyelamatkan pasien…. Setelah masuk lebih jauh dan menyelami lebih dalam dunia kedokteran….kepala tertunduk seolah olah dak mau dilihat orang lain apalagi kami para dokter muda… (makanya, jadi orang jangan sombong dulu).
  • Sebelum melangkah lebih jauh, kami mengira dunia kedokteran dipenuhi orang2 super pinter, manusia terpilih, manusia paling beradab di muka bumi ini…..setelah menyelami lebih jauh!!! Kadang terpikir di kortek serebri, kalau sebenernya kami ini hanyalah manusia biasa dengan segala kelemahan dan kelebihan masing2…ada yang pinter, berbakat, memang seorang yang terpilih! Tapi apa daya, ortu pas2an, koneksi dak ada!!! Ujung2nya nasib menjadi dokter umum sampe mati nanti…ada juga yang bego (IQ standarlah), tapi keuangan kuat, koneksi menjamin, yakinlah! Dia bakalan berhasil di dunia kedokteran. Paling keren sih kalau ada yang bener2 pinter, berbakat, keuangan kuat, koneksi memuaskan….nah inilah yang diharapkan mampu mengangkat dunia kedokteran.
  • Tentang hubungan dengan dunia luar!!!! Seperti ini keadaannya, Baru mau nelpon cewek, eh teringet besok mau ujian!!! Baru mau ngajak jalan, eh teringet pasien jerit jerit (dak tega), mau pegi nonton, eh ada panggilan mendadak. Mau romantis, teringet tadi pagi habis keno bentakan perawat senior, dokter senior, anak pasien!!Biarpun begitu keadaannya, kenyataannya…kami para dokter tanpa susah2 kok kalau mau cari pacar, cukup mengerlingkan mata, menyipitkan lesung pipi, menjulurkan lidah, merentangkan tangan (ngajak kenalan), senyum sedikit, dan tidak lupa memakai jas dokter kami haa3. Dijamin dah cewek/cowok bakal tergoda dengan kami. Tapi tenang kami para dokter 90% bukan tipe buaya darat, kami type setia semua…maksudnya gak bakalan sempet punya pacar lebih dari 2 he3…
  • Mau pacaran!!! Mesti cari cewek/cowok yang cinta nian, sayang nian, punya hobi unik seperti menunggu, menemani di perpustakaan, ngetik tugas, translate bahan, cari bahan di inet!!! Kalau belum menemukan tipe yang seperti itu…gak berani deh pacarannnn. Haaa33. Terus kalau pacaran siap siap mencium bau feses, darah, air ketuban, formalin, mayat…(wah nambah sereeeem!!). Nah ini masalahnya! Pacaran dengan dokter itu jarang nian langgeng…satu bulan udah ribut, 2 bulan dicuekin, 3 bulan putus, terus bulan keempat dapet yang baru. Itu lingkaran setannya. Ributnya sih biasanya gara2 bawaan mood jelek habis jaga, lagi capek, sensitif gara2 hampir deket ujian, terus cewek/cowok kita manja tidak karuan…mending diputusin aja lah. Lebih enak kenal, nikah, langsung punya anak! Itu jalan yang terbaik.
  • Dunia kedokteran itu bener2 mengerikan, dunia dengan sejuta permasalahnnya, kompleks dan begitu banyak intrik yang sebagai kaum awam, agak sulit diterima akal…bahwa kami ini seorang dokter! Seorang yang mau menyelamatkan nyawa mereka…kalau kamu tidak ada mental yang kuat…yakinlah kamu akan tenggelam bersama dunia kamu sendiri (autisme+skizofrenia)….sistem pembelajarannya sungguh membuat masyarakat harus menyadari bahwa gelar ini adalah sebuah kerja keras dan sudah sepatutnya dihargai. Kadang saking beratnya mau kentut saja lesu nian rasanya…hi3
  • Mau nikah!!! PTT belum, klinik dak ada, ortu masih berharap banyak, keinginan ngambil spesialis tertanam di hati. Kayaknya sekitar umur 40 an deh baru nikah…mungkin yang dokter cewek nyari suami yang kaya raya saja biar umur 30 an bisa nikah.hi3. Jadi menikah dengan dokter itu dibutuhkan pengertian yang sangat besar bukan hanya cinta uang/gelarnya semata, karena yakinlah…dak bakalan langgeng! Istri yang baik tahu, dokter itu kerjanya 24 jam…kesimpulannya biarpun sedang enak2nya becinta jam 12 malam, tetep saja siap kalau digedor2 pintu kamarnya hi33 (mesum nian contohnyo).
  • Kalau nikah sesama dokter!! Udah terbayang suasana di meja makan, kamar tidur, kamar mandi! Ngomongi TBC, AIDS, feses, darah, pasien meninggal..Nambah pening kalau nikah dengan non dokter! Diajak ngomong TBC dsangka kita ngejek dia kena TBC….diajak ngomong AIDS,langsung nangis dan bilang “sumpah!! Aku bukan OIDA”, …diajak ngomong darah/feses, langsung melayang piring ke wajah kita,…. Diajak ngomong orang meninggal dak pacak tidur pula. Buah simalakama nian.
  • Punya anak pertama laki-laki, umur sudah 45 tahun…kaki udah dak kuat lagi maen dengan anak, pinggang lah sakit gendong anak (kena LBP). Anak umur 10 tahun udah kena penyakit degeneratif (kanker payudara, kanker usus, kanker prostat), anak umur 13 tahun sudah mesti check up dan kemoterapi terus, anak belum nikah kita udah tergolek lemas di kursi roda. Sehari sebelum anak kita nikah….kita dipanggil yang diatas! (ampunnnn!!! Seremnyo).

Created by : Ncip-one of my best friend in G_Ev

Popularity: 14% [?]

8 thoughts on “Another side of “dunia kedokteran”

  1. hahaha.. ogah saya jd dokter, btw nemu link ini di forum smorty met kenal

  2. Gila loe nico,cerita lu bkin g terhanyut ternyata khidupan qt sbg seorang dokter miris skli…tp bnr kata loe,apa yg qt dapat patut untuk dsyukuri,kl bkn krn profesi qt sbgi dokter mgkn qt jg ga bs spt ini kalee…ok d,dtggu cerita lu yg laen…

  3. waaaahhh….
    keren juga yha jadi dokter
    ahahahaa….
    btw salam kenal yhaa…

    pengen tau nih dunia per-kedokteran ituh kek gimana si
    :(

    terus klo ngambil spesialis ituh susah yha?

  4. Hampir semua yg dikatakan di atas saya setuju.. wkwkwk

    waktu koas rasanya kayak jadi “babu”.. disuruh2 perawat dan PPDS… weleh3… ini calon dokter apa calon babu nih… tp asiknya, setelah lulus jd dokter, tinggal mrintah2 perawat dan bidan.. xixixixi…

    Tp sekali lagi.. profesi dokter itu adalah tugas mulia.. jgn ssampe krn ingin kaya, lalu menghalalkan segala cara. misal.. pasien ga harus operasi, dibilang harus operasi… terus dikasi obat yg mahal2 demi bonus wisata tour eropa.. dst

  5. Good day, my group is just establishing our first web site, looking out and understanding what’s needed. This blog caught out right away. I’m fired up about this, and adore the design of your site. Can you let me know what “theme” it’s?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*
Website